Pentingnya Memahami HIV dan Virus Corona di Masa Kini

Pentingnya Memahami HIV dan Virus Corona di Masa Kini

Kasus positif infeksi virus korona atau COVID-19 masih menunjukkan peningkatan di berbagai daerah, termasuk di Indonesia. Setiap orang, dari bayi hingga orang tua, berisiko tertular virus ini. Beberapa kelompok yang disebutkan lebih rentan, seperti orang tua dan penderita penyakit tertentu. Orang dengan HIV, atau (ODHA) juga tentu khawatir tentang wabah virus korona. Sebab, HIV adalah virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh orang yang terinfeksi. Bagaimana para ahli menjelaskan hubungan antara orang dengan HIV dan infeksi korona?

Risiko orang dengan HIV tergantung pada konsumsi obat ARV dan jumlah CD4 pasien

Dilaporkan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat, saat ini tidak ada informasi spesifik yang dapat menjelaskan risiko COVID-19 pada orang HIV-positif. Beberapa yang terlibat dalam HIV, seperti British HIV Association (BHIVA) dan yayasan Terrence Higgins Trust, mengatakan bahwa tidak ada yang dapat membuktikan bahwa orang dengan HIV berisiko lebih tinggi untuk tertular virus korona. Hanya saja, kata CDC, orang dengan HIV yang memiliki kondisi berikut mungkin berisiko tertular virus korona:

  • Orang dengan HIV yang memiliki jumlah CD4 rendah
  • Orang dengan HIV yang tidak memakai ARV atau ARV

Risiko ini dapat terjadi jika orang dengan HIV menderita masalah pernapasan, penyakit lain, atau usia tertentu.

Kiat untuk mencegah penularan COVID-19

Hingga saat ini, belum ada vaksin yang dapat membantu orang untuk menghindari infeksi virus korona. Cara terbaik untuk menghindari tertular adalah dengan menghindari paparan virus dan menjaga sistem kekebalan tubuh. Sama seperti orang non-HIV, orang dengan HIV juga perlu menjaga sistem kekebalan tubuh mereka sehat dan terkendali. Selalu terapkan ini dalam menjaga sistem kekebalan tubuh Anda:

  • Minum obat ARV secara teratur dan tepat waktu, pastikan dengan fasilitas ARV Anda bahwa stok ARV mencukupi
  • Makan makanan sehat
  • Cukup tidur
  • Berolahraga di rumah, termasuk melakukan meditasi
  • Mengontrol stres, ada banyak ide kegiatan untuk menghilangkan rasa bosan saat di rumah

Baca Juga : Lakukan ini Sesampainya dirumah Pasca Berpergian di Era Corona.

Selain itu, seperti untuk orang non-HIV, orang yang HIV positif juga harus mengambil tindakan pencegahan. Cara mencegah paparan virus korona, termasuk dengan:

  • Tinggal di rumah, termasuk bekerja dari rumah dari jarak jauh
  • Tekan sesedikit mungkin dalam perjalanan
  • Jaga jarak dari orang lain dan jauh dari keramaian, jika Anda benar-benar harus meninggalkan rumah (seperti membeli bahan makanan)
  • Cuci tangan Anda dengan hati-hati, setidaknya selama 20 detik setiap kali Anda mencuci tangan
  • Bawalah pembersih tangan jika Anda harus meninggalkan rumah
  • Memasok makanan tapi tidak berlebihan

Jika Anda adalah orang yang hidup dengan HIV, Anda masih dapat mengambil langkah-langkah pencegahan infeksi virus korona seperti orang lain. Dengan catatan, Anda tidak boleh putus obat ARV dan meminumnya tepat waktu. Tidak ada bukti bahwa orang dengan HIV lebih rentan terhadap penyakit karena virus ini, selama mereka dapat mempertahankan kekebalan dengan baik.