Fakta Mengenai Hantavirus, Lebih parah Dari Corona

Fakta Mengenai Hantavirus, Lebih parah Dari Corona

Belum terselesaikan tentang pandemi virus korona, dunia sekali lagi diaduk oleh kematian seorang pria di Cina saat naik bus untuk pergi bekerja. Setelah menyelidiki penyebab kematian, pria ini didiagnosis positif terinfeksi hantavirus. Tiba-tiba, banyak orang takut dan berpikir: apakah penyakit lain akan mengancam lagi? Beberapa waktu setelah berita ini dilaporkan, kata hantavirus menjadi topik trending di media sosial. Benarkah kita harus berurusan dengan dua epidemi sekaligus? Untungnya, kemungkinan besar tidak. Karena, hantavirus bukanlah virus baru dan penularan dari manusia ke manusia karena virus ini sangat jarang. Lalu, sebenarnya apa itu hantavirus?

Penyebab Hantavirus

Hantavirus adalah penyakit yang disebabkan oleh tikus dan hewan pengerat lainnya. Penyakit yang disebabkan oleh virus ini disebut Hantavirus Pulmonary Syndrome (HPS). Seperti COVID-19, HPS adalah penyakit yang menyerang sistem pernapasan. Penyakit ini akan menyebar ke manusia jika ia terkena urin, tinja, air liur, atau darah dari tikus-tikus ini. Paparan terhadap manusia dapat terjadi ketika manusia menghirup udara yang telah terkontaminasi oleh kotoran tikus atau menyentuh urin tikus dan kemudian menyentuh mata, hidung dan mulut. Hantavirus juga dapat ditularkan ketika tikus menggigit manusia, tetapi itu jarang terjadi.

Hantavirus bukan penyakit baru. Penyakit ini sudah ada sejak lama dan tidak banyak penderita. Hantavirus juga sulit ditransmisikan antar manusia. Sebagian besar kasus terjadi karena pasien bersentuhan dengan tikus. Kasus penularan hantavirus pada manusia sangat jarang. Jika terjadi sesuatu, penularannya disebabkan oleh salah satu dari banyak strain atau jenis virus ini. Kasus-kasus semacam itu telah terjadi di Chili dan Argentina, karena sejenis hantavirus yang disebut virus Andes. Meski sangat jarang, virus ini cukup mematikan. Di Amerika Utara, 30% orang yang terinfeksi penyakit ini meninggal.

Baca Juga : Fakta Bahwa Umur Lansia Lebih Rentan Terserang Corona

Gejala hantavirus hampir mirip dengan COVID-19

Di tengah penyebaran penularan virus korona, gejala hantavirus memang bisa disalahartikan. Sebab, keduanya memiliki kesamaan, terutama ketika hantavirus baru memasuki fase awal infeksi. Ya, infeksi hantavirus memang terjadi dalam dua tahap. Pada tahap awal, gejala hantavirus yang akan muncul adalah:

  • Demam dan menggigil
  • Pusing
  • Sakit otot
  • Muntah
  • Diare atau sakit perut

Kemudian setelah 4-10 hari, virus ini akan berkembang dan menimbulkan gejala yang lebih serius, seperti:

  • Batuk berdahak
  • Sulit untuk bernafas
  • Akumulasi cairan di paru-paru
  • Tekanan darah rendah
  • Pekerjaan jantung terganggu

Pada kasus yang parah dapat mengalami demam berdarah dan gagal ginjal yang memerlukan dialisis. Karena infeksi hantavirus sangat jarang terjadi, para ahli belum dapat memastikan lama inkubasi virus ini. Namun, jika dilihat dari kasus yang telah terjadi, virus ini membutuhkan waktu 1-8 minggu setelah terpapar, sebelum akhirnya menimbulkan gejala.

Pengobatan untuk hantavirus

Salah satu hal yang membuat virus ini cukup sulit untuk dideteksi adalah bahwa gejala awalnya mirip dengan infeksi virus lainnya, seperti COVID-19 atau bahkan flu biasa. Meski begitu, bagi Anda yang mengalami gejala di atas dan memiliki riwayat kontak dengan tikus dan kotorannya, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter untuk mengkonfirmasi diagnosis HPS. Sampai sekarang, belum ada pengobatan khusus untuk mengobati hantavirus. Begitu juga dengan vaksin yang belum dikembangkan. Namun, orang yang terinfeksi hantavirus dan dirawat lebih awal, memiliki peluang pemulihan yang cukup baik. Pasien yang terinfeksi hantavirus akan diberikan oksigen melalui alat pernapasan untuk dapat bertahan hidup ketika melewati masalah pernapasan yang parah. Semakin cepat pasien dirawat, semakin baik pemulihannya.